Feb 24, 2012

letter for u. my bestfriend..

Hai lek. Apa kabarmu? Semoga baik dan berjalan dengan lancar kuliahnya.
Ah gue baru inget kalo u tak mau dipanggil lek lagi. Sorry.. My habbit.
Gue ingin menjelaskan sesuatu.

Saat jalan ber3 kemaren dan maksud sms gue bukan untuk ngecuekin u atau bagaimana. Gue pun gak tahu apa yang u pikirkan saat u membaca sms gue. Gue berusaha untuk ngajak u ngomong.
Pertama saat kita ketemu gue merasa bahwa gue harus bilang halo sama u, namun yang kejadian gue malah teriak keras buat manggil nila. Uda gitu gue hanya tersenyum ngelihat u.
Saat dimobil u pun gue pengen ngajak u ngomong dengan berbicara soal jadwal semester gue yang gak banget dan dimana dosen yang ngajar gue pun gak banget, tapi melihat u hanya diem aja gue pun mengurungkan niat gue. Di saat u balikin novel gue pun, gue pengen ngajak ngomong tapi saat itu bukan waktu yang tepat karena u ngobrol ama giegie.
Saat sampe giegie nanya apakah gue mau nonton apa gak, u pun hanya diem aja.
Saat kita makan u mulai bertanya hal kecil sama gue, tapi saat itu gue merasa hal lain yaitu gue merasa ini canggung banget. Dan gue merasa gak nyaman dengan situasi saat itu. Gw akhirnya bbm ke lusi dan mengatakan apa yang sedang terjadi.
Tapi rasa canggung itu makin lama makin membuat gue semakin capek dan jadi memikirkan apa pun yang bisa gue pikirikan yang akhirnya gue mengeluarkan penrnyataan soal kelompok geek.
Mungkin kesalahan gue kenapa gue gak langsung ngomong aja gitu di depan tapi yang gue lakukan malah bbm giegi. Ntahlah, gue pun bingung.

Saat di bucks, u mulai bertanya soal talent u, gw pun menjawab seadanya. Dan abis itu diam saja. Dan pada saat itu gue berpikir yah biarlah itu menjadi momen.
Saat di XXI, u duduk dan gue malah nunggu giegie di depan toilet. Saat itu gue mau nyamperin itu, tapi tersadar jika gue nyamperin u apa yang harus gue bicarakan. Apakah hanya diem aja? Atau gue mulai berbicara akan suatu hal? Tapi hal apa? di otak gue berpikir keras untuk menemukan jawabannya tapi tak ada yang keluar dan gue mengurungkan niat gue untuk menghampiri u. I'm sorry..

Saat dimobil mau ke kampus, di situ gue ingin memulai percakapan, tapi keberanian gue ternya hanya segede biji kacang hijau. Gue hanya bisa memikirkannya tapi tidak gue keluarkan. Haaa poor me.

Di lorong function hall, saat gue berdua aja sama u pun hanya diam saja yang terjadi. Di saat itu gue memikirkan untuk ngajak u bicara apa.


Setelah itu gue merasakan bahwa gue bego banget menyianyiakan waktu.
Saat ini gue merasakan untuk bisa ngomong banyak sama u. Tapi saat gue berhadapn langsung dengan u tidak ada satu pun yang keluar. Betapa bodohnya gue tidak memanfaatkan waktu dengan baik.


Kadang gue merasa bahwa u gak mau gue ganggu. Kadang gue merasa u memperhatikan gue. Kadang gue merasa bahwa gue itu sangat annyoing.
Inget gak saat gue u sms gue bilang "tadi bilang butuh, eh pas di tanya malah bilang gak apa2. Bla bla bla" kalau u inget, bearti seharusnya u baca balesan gue.
setelah gue bales begitu u pun gak ngomong apa-apa lagi. U gak menanyakan apa-apa dan itu berlalu begitu saja. Sejak saat itu u tau gak, gue terpuruk kembali. Gue menyadari satu hal bahwa gue kehilangan satu sahabat yang biasa ada untuk gue dan yang akan memberi gue courage saat gue senang atau sedih. Gue kehilangan dia dan betapa bodohnya gue karena gue baru menyadarinya saat itu.
Saat itu pun gue mulai berjalan terseok-seok sampai gue kembali bertemu dan jalan bareng sama u kemaren itu. Gue senang bisa jalan, tapi ada satu hal yang paling gue takutkan yaitu gue takut akan sikap u.

Gue tahu mungkin gue ini orang yang sangat menggangu, namun gue masih mengharapkan satu hal yaitu hadirnya u sebagai seorang sahabat. U bisa aja tidak menganggap gue demikian namun di hati gue, u sudah gue anggap sahabat bahkan sodara.
Gue gak tau u menganggap gue apa selama ini..
Kejadian demi kejadian mungkin sudah menjawabnya. U pun sudah pernah menjawabnya.
Tapi jauh di lubuk hati gue pertanyaan itu tetap tertancap sangat erat.
Maukah u jadi sahabat gue lagi?
Mau gak u denger keluh-kesah gue lagi?
Mau gak u jadi teman yang bisa gue cari saat senang maupun sedih?

No comments: